Rabu, 27 Oktober 2010

Selasa, 26 Oktober 2010

Ayam panggang

Razak pergi ke sebuah restoran kegemarannya dan memesan ayam panggang seekor..Beberapa minit kemudian pesanannya sampai... Tapi sedang dia menikmatinya makanannya.. pelayan yang lain menghampirinya dan berkata..
"Maaf, Encik... Itu sebenarnya pesanan lelaki yang ada di sana itu. Dan ini merupakan stok ayam terakhir yang kami ada... Maaf ya Encik."

Razak menoleh ke arah lelaki yang ditunjuk, ternyata badannya besar dan gagah.. lalu berkata,
"Kerana terlanjur sudah makan sedikit..jadi ayam ini milik saya. lagi pun saya juga membayarnya."

Sementara si pelayan restoran nampak kebingungan,lelaki gagah tadi dengan wajah marah sambil membawa pisau menghampiri Razak.
"Hai budak.. jangan sentuh lagi..!! Apapun yang akan engkau lakukan terhadap ayam itu akan aku lakukan juga terhadap engkau. Kalau kau potong kakinya, aku akan potong kaki engkau.Kalau engkau potong perutnya, aku akan potong juga perut mu. Pendek cerita.. apapun yang engkau lakukan, akan aku lakukan juga pada engkau."

Razak terdiam beberapa minit.. lalu perlahan-lahan. Dia mengangkat ayamnya, membawa ke mulutnya dan menjilat bontotnya ayam tersebut...

Ayam panggang

Razak pergi ke sebuah restoran kegemarannya dan memesan ayam panggang seekor..Beberapa minit kemudian pesanannya sampai... Tapi sedang dia menikmatinya makanannya.. pelayan yang lain menghampirinya dan berkata..
"Maaf, Encik... Itu sebenarnya pesanan lelaki yang ada di sana itu. Dan ini merupakan stok ayam terakhir yang kami ada... Maaf ya Encik."

Razak menoleh ke arah lelaki yang ditunjuk, ternyata badannya besar dan gagah.. lalu berkata,
"Kerana terlanjur sudah makan sedikit..jadi ayam ini milik saya. lagi pun saya juga membayarnya."

Sementara si pelayan restoran nampak kebingungan,lelaki gagah tadi dengan wajah marah sambil membawa pisau menghampiri Razak.
"Hai budak.. jangan sentuh lagi..!! Apapun yang akan engkau lakukan terhadap ayam itu akan aku lakukan juga terhadap engkau. Kalau kau potong kakinya, aku akan potong kaki engkau.Kalau engkau potong perutnya, aku akan potong juga perut mu. Pendek cerita.. apapun yang engkau lakukan, akan aku lakukan juga pada engkau."

Razak terdiam beberapa minit.. lalu perlahan-lahan. Dia mengangkat ayamnya, membawa ke mulutnya dan menjilat bontotnya ayam tersebut...

halal atau haram

Credit to Dr Azwan.

Assalamualaikum,
Pada hari Ahad yang lepas, sekiranya anda mendengar siaran Radio 24 bersama Persatuan Pengguna Islam Malaysia (PPIM) pada jam 2 pm, terdapat satu wawancara yang sangat menarik di antara Pengulas Radio 24, Tokki dan 2 orang Chef.Isu ini begitu menarik sehinggakan saya terasa rugi jika tidak mendengar celoteh mereka walaupun hanya hendak bangun ke tandas.

Isu kepenggunaan kali ini ialah tentang Halal atau Tidak Halal Makanan yang Dihidangkan di Hotel 5 bintang.Seperti yang kita maklum, waktu orang Islam berpusu-pusu untuk makan di Hotel 5 bintang ialah ketika bulan Ramadhan. Bukan sahaja individu, malah syarikat-syarikat juga menjamu pekerja-pekerja dan pelanggan masing-masing di Jamuan Berbuka Puasa di Hotel 5 bintang. Maklumlah, Setelah penat dan lapar berpuasa pada siangnya, tentulah waktu untuk berbuka itu sewajarnya diiringi dengan juadah-juadah yang lazat dan sedap.

Tetapi jangan terkejut kerana hidangan anda di Restoran 5 Bintang itu belum tentu HALAL. Apa hukumnya puasa anda sekiranya berbuka dengan makanan yang Haram?Yang menariknya di dalam program ini, 2 orang Chef telah bersama-sama menceriakan rancangan ini. Apa kata mereka?Salah seorang Chef memberitahu, dari pengalamannya dahulu, di dalam retoran hotel 5 bintang yang menghidangkan buffet, terdapat 5 bahagian dapur masakan (Masakan Melayu, Masakan Barat, Masakan Cina.... tak ingat lagi dua). Setiap satu dapur diketuai seorang Chef yang dipanggil Eksekutif Chef. Di dalam buffet, setiap dapur akan memasak makanan tertentu untuk buffet tersebut.

Resepi-resepi untuk makanan yang dimasak daripada setiap dapur adalah hak mutlak Eksekutif Chef. Ini bermakna tiada orang lain berhak memberi komen tentang resipi yang telah ditetapkan oleh Eksekutif Chef.Eksekutif Chef ini terdiri daripada orang yang pakar dan ahli di dalam masakannya untuk menjaga kualiti makanan yang dihasilkan (5 bintang lah katakan...). Sekiranya Dapur Masakan Melayu tentulah eksekutif Chefnya adalah seorang Melayu. Sekiranya western maka pakarnya tentulah orang dari luar negara, begitu juga masakan cina dan lain lain.Sesetengah Chef yang mungkin berasal dari luar negara mempunyai cara memasak mereka yang tersendiri. Jika mereka sudah biasa meletakkan arak di dalam makanan di luar negara, mereka pasti akan meletakkan Arak ketika memasak di dapur sini.

Salah seorang chef berkata, ketika beliau baru memulakan kerjayanya, beliau melihat bagaimana arak dituang di dalam sup bawang (onion soup) yang dimasak di Hotel 5 bintang ini. Chef itu juga berkata, di atas ruang rak tempat memasak sup-sup, berbaris berjenis-jenis botol arak bersama-sama dengan rencah-rencah lain untuk dibuat sup. Jika tidak silap saya, bukan sup sahaja makanan yang mengandungi arak.Selain daripada Arak, ada yang lebih menarik lagi tentang pendedahan ini.
Menurut chef tersebut, terdapat dua mesin pengisar daging di dapur tempat beliau bekerja. Satu bertulis "PORK" pada papan tanda berdekatan dan satu lagi bertulis "NON-PORK". Tapi dia amat kecut perut.. bila semua orang seperti tak nampak (atau buat-buat tak nampak) sahaja papan tanda itu... Kejap yang pork dimasukkan ke mesin yang ini, sekejap yang di sana... sehinggakan, beliau terpaksa mengangkat tanah dan air untuk mencuci mesin tersebut setiap kali habis bertugas. Yang memakan masakan itu pula ialah kita.

Pada kebiasaannya, sesetengah hotel mengasingkan pinggan yang digunakan untuk menghidangkan khinzir di satu tempat yang berasingan untuk dicuci. Ini adalah kerana, pencuci pinggan dahulunya adalah di kalangan orang Islam. Tetapi menurut chef itu sekarang, pencuci pinggan adalah di kalangan orang Myanmar dan Bangladesh. Mereka bukannya tahu pinggan mana yang ada khinzir ataupun tidak. Untuk memudahkan kerja, semuanya dicampurkan sekali. Habis semuanya....Chef itu juga ada bercerita tentang kek-kek yang dihidangkan yang mempunyai arak, contohnya tiramisu. Banyak juga dessert dan kek yang tidak halal dihidangkan.

Adakalanya, daging yang di grill, ayam-ayam atau makanan yang dibakar adalah halal. Begitu juga dengan makanan laut. Namun, Chef menasihatkan agar lebih berhati-hati dengan pelbagai sos atau pencicah yang disediakan bersama kerana ia dikhuatiri tidak halal.

Ada juga pada waktu waktu tertentu chef ini akan keluar dan melihat-lihat para pelanggan. Sekiranya beliau melihat orang Islam mendekati makanan-makanan yang tidak halal, maka dia akan mendekati mereka dan berbisik "Encik, makanan ni tidak halal...". Tapi tentulah banyak daripada masa mereka berada di dalam dapur. Jadi nasiblah kepada para pelanggan Islam yang lain sekiranya tidak sengaja menikmati makanan yang haram.

JAKIM telah memberi sijil Halal kepada 3 buah hotel sahaja tetapi sampai tamat program wawancara Radio 24 itu, saya tidak dapat menangkap nama Hotel 5 Bintang yang mana satu. D'Saji Felda telah diiktiraf Halal oleh JAKIM menurut Tokki (PPIM) cuma ia bukan nama Hotel 5 Bintang yang ingin saya dengar.

KOMEN CHEF

Assalamualaikum,,Doc Azwan,,,,itula dilema yang berlaku pada chef yg bekerja di hotel. Ikut pengalaman saya, ada 2 hotel yg saya dah kerja, sememangnya pendirian saya tak mahu bersubahat menghidangkan makanan yg tidak halal dalam kek kepada pelanggan hotel.Pernah dibaling kek oleh exec chef kerana tak mahu masukkan Lequier dalam kek, adalah cabaran berat yg saya hadapi.Tapi pada semua chef yg ada di malaysia, tak kira pastry chef ke, cook chef ke,ingatlah bumi ALLAH ni luas,dimana-mana sahaja boleh kita cari rezeki. apa yg menyedihkan JAKIM seolah-olah tutup mata tentang perkara ini, cadangan saya, lantiklah pakar perundingan dari org yg arif tentang sesuatu masakan untuk pengesahan halal sementera sebelum makanan itu di ke LAB untuk mengetahu secara saintifik sesuatu kandungan makanan.saya pernah dihubungi oleh seseorang dari PPIM tentang kek yg terdapat di cafe terkenal. coz melalui rasa kek, saya dah tahu samada kek itu ada mengandungi wain atau tidak,masalahnya pada peringkat awal saya dah tahu,tapi nak buktikan secara saintifik bukan bidang saya.Ni sekarang saya dengar pengeluaran sijil halal akan di swastakan oleh JAKIM,nampak gaya nya sijil halal sekarang sudah jadi satu perniagaan pulak.Gerakkan usaha kesedaran tentang makanan yg tidak halal di hotel perlu diadakan dan disegerakan, suara saya kecil,tapi apabila suara saya digabungkan dengan lebih ramai lagi,ia akan menjadi gelombang seperti Tsunami.Insyaallah sahabat saya chef sabri akan turut sama memperjuangkan isu ini.semoga kita akan lebih bertanggungjawab lagi kepada UMMMAH.TQ

Sabtu, 23 Oktober 2010

hari yang indah

korang jgn baca posting n takde pekdah

suka hari cuti 2 cenggini.
kurang penat
minda rileks
kemas umah dengan tenang
masak ngan tenang
layan anak ngan tenang
jadi surirumah sepenuh tuk 2 hari alangkah bahagianya

keje oh tensennya.
tak tahu gi keje dapat dosa ke dapat pahala
bebudak kena marah supaya belajar
kalu wat derd dorang tak belaja
kalu wat derd hati tak sakit
tapi kalu wat derd duduk tak senang sebab macam makan gaji buta

kalu la dapat kelas yang sedang2 saja alangkah seronoknya
senang hati ngaja budak yang sederhana tapi suka belaja
ada sorang budak tu suka wat aku gelak,
kelakar sungguh dia
tak tau nak cakap macam mana
bukan lawak bodoh tapi kelakar yang sungguh kelakar
ade aje benda yang buat aku tergelak depan kelas
haih..tak kontrol langsung cikgu ni.

membebel lagi makcik ni.

Hafy yang terel

entri ni lebih kepada PERASAN
Sejak hantar ke rumah pengasuh yang ada anak yang dah sekolah, Hafy dah pandai membilang dlm satu lagi bahasa, sebelum ni aku ajar dia wat derd je, maklumla ajar tak bersungguh sambil bersilat ngan Akf, dia dan Ezzm.

gini la lebih kurang bunyinya

One, two, three, for, faiv, syix, eben, eik, nai, ten.
heheh..ade bunyi ok la tuh. Dia baru 2 tahun 5 bulan

Masa umur 2 tahun dia dah pandai explore utube ngan game mcm abangnya.
Dan masa umur 2 tahun genap dia dah pandai membilang 1-10 (versi dia la..)

Perkembangan mental dia macam cepat sikit, aktif nya toksah cakap, kaki takleh dok diam. Tak tau sebab Salindah atau memang sifat dia gitu, tapi orang kata kalu makan Salindah masa pregnant anak aktif. Satu lagi khasiat Salindah aku rasa kulit bayi jadi cantik. Hafy kulit dia tak pernah bermasalaah daripada bayi lagi, ruam tak pernah kena sekali pun. Besar ni pun kulit dia maintain dia tak bermasaalah, berlawalanan dengan Akf dan Ezzm.

-aku taktau anak org lain leh bilang masa umur berapa, hehhe..karang ade yg leh membilang masa umur setaun jangan le smash aku pulak.

Khamis, 21 Oktober 2010

dah agak dah...

tak sempat menulis tapi ni kes yang agak menarik dan aku dok follow, baca ni

Isnin, 11 Oktober 2010

Orang rumah sebelah wat kenduri.

Tajuk macam sengal je.
Orang umah sebelah wat kenduri kawin anak. Dia tok imam, bawa lori je aku rasa, istri jual nasi lemak, tapi aku tengok banyaknya kanopi , dalam 7 gitu. Dulu masa aku keje katering, tau kanopi tu berapa satu, sepuluh tahun dulu harganya 250 satu. Kalu 7?Kayanye dia. Aku rasa dorang lagi kaya dari kami yang makan gaji nih.. Terpikir nak berenti keje macam hubby dok suruh...sambil jual nasik lemak..hehehhe....

Sesungguhnya berniaga tu memang mendatangkan duit, tak kira kecil mana pun perniagaan. Macam kakak aku niaga kecil2 je, tapi leh pakai 3 biji keta, berdikit2 dari keta kecik, ke keta agak besar2... banding ngan aku ni..ujung2 mata dia je pendapatan aku nih.

Cmrn Highlands

Pada hujung minggu lepas keluarga saya telah ...(heheh..macam karangan ezzam lak tahap skemanya).

Dulu masa aku kecik, 1984, maksu wat balik gambar dia gi C.H, kabus tebal...gelap je suasananya. Aku teringin nak gi bila besau nanti.

Sekarang, Cameron Highlands adalah pilihan terakhir untuk aku bercuti, bukan ape, aku tak suka jalannya yang macam ular kena palu. Tahun 2003 gi utk honeymoon, aku dah tobat taknak gi lagi lepas tu. Masa tu jalan baru belum dibukak. Masa tu cameron masih agak suci, kebun2 belum sebanyak sekarang. Bangunan rumah kedai pun tak sebanyak ari ni. Angin kencang bertiup, agak sejuk jugak. Masih relevan kalu nak pakai baju tebal tu.

Tahun 2007 gi bawa keluarga dari kampung,ok la..aku turutkan kemahuan hubby nak gi sana sebab mereka. Pahtu dulu hubby dah janji mesti pegi cameron bila dah dapat anak sorang. Aku baru dapat Ezzam masa tu. Lepas tu aku janj takmo dah gi sana, sebab dah banyak tanah baru kena teroka, dah tak hijau sangat dah tanah dia. Tapi jalan baru dah bukak, aku suka jalan tu je, C.H aku kurang suka .

Ujung minggu lepas hubby dah siap book hotel, terpaksa gak aku gi. Cuaca dah panas, aku yg cuma pakai kain chiffon pun rasa panas, tapi ramaiii yang pakai baju tebal ngan sarung tangan.....dorang ni tak rasa terbakar ke haa..?

Gi jalan pasar malam, sayur2 pun dah tak sebesar dulu lagi. Muka cina yang jual sayur pun dah nampak aca cina biasa. Dulu disebabkan angin sejuk, muka dorang aku nampak sebal macam cina pedalaman kat Negara China, yang mana tempatnya sejuk.





Aku teringin dok tempat yang jauh dari bandar, hubby gi book hotel tengah bandar lak. Senang gi jalan mana2 katanya, takyah bawa keta. Rosa Passadena, bila la nak rasa La De Ferns pulak Za kan.


Saya suka kawad pusing2 dalam bilik.


Makan lepas muntah hijau dalam keta

Hafiy malu-malu bila ayah nak amik gambar dia sorang. Dia tak berapa rapat ngan ayah












-Bila aku ajak amik gambar sekali semua lari, bila ayah ajak amik gambar sume gi kat ayah dia. Ni sungguh tak adil!!!Kecik ati aku -

Aktif sungguh Hafiy, turun naik tangga mendahulu orang lain, ngan cepat sekali.


Ke sana ke mari tak herankan orang lain







Tekun dengar arahan. hehe..macam kejam je aku, tapi aku senirik tak tau aku tengah cakap ape, tapi rasanya takde cakap ape-ape. Dorang ralit tengok ape ntah


Hafiy cuba-cuba nak wat peace tapi tak reti. Balik singgah di rumah kakak ipar dekatt je ngan L World Tambun. Macam taman asuhan kanak-kanak je kan. Sume anak kami lahir lebih kurang sama umurnya. Banyak la grafti kat dinding...

Sabtu, 9 Oktober 2010

Put yourself in my shoes

Betul la kan kalu ade masalah tempat keje ni baik ngan orang tempat keje gak. Baru rasa lega sebab ade orang masuk dalam kasut kita kan.

Ramai yang tanya, depan BFF lak tu, terpaksa la aku citer, heheh..kang kecik ati lak..(dorang paksa laaa)

Sume cakap pesal tak sembur je muka dia?erk..aku ni slow sikit bab menyembur on the spot sebab kena pikir dulu betul ke apa yang aku dengar ni melampau..ke biasa-biasa je? Lepas 2 hari hati masih bengkak, kepala rasa bingai ..baru tahu tu memang tak patut, nyesalnya tak buat ape-ape yang patut hari tu.
(kalu student yg tak empuk tu aku leh la sembur terus kan..ni bukan student)

Dalam hati menyumpah-nyumpah dia ingat dia sorang je ade mulut dan leh biadap?

Lepas aku sound ramai la pulak kawan dia yang kecik ati dan wat muka moyok (empati la tu) ..yang ni aku tak suka ..tapi tak fair le...mentang-mentang aku gini, bagi muka je, sesuka hati lak dia nak wat aku. Sekeh kepala baru tau.

Sign

Jumaat kat sekolah, dapat mesej hubby ,
"baby punya dpt 30 point" (uwek...mesti korang semua nak termuntah baca ni kan?hehe..mmg hubby aku panggil aku gitu,,nasibla kan. Kawan lama aku cukup berbulu pasal ni, dia kata kalu aku comei takpe la nak panggil gitu, adoi..muka dia pun cam tepung gomak..)

Banyak 30 point tu wei..orang lain dapat 10 point je selalunya.
Rasa nak mengalir air mata, terus aku ucapkan syukur.
Segalanya terang lagi bersuluh...

Tak paham?ape-ape je la..

Jumaat, 8 Oktober 2010

Kerana Dia.

Lepas bulan puasa aku rasa tenang yang amat.
Rasa dekat dengan-Nya.
Sentiasa ingat Dia, dalam tidur pun.
Semua benda aku ingat. Sebelum ni aku pelupa.
Masyuk pulak tu.

Seminggu ni aku makin lupa Dia.
Dalam tidur tak, dalam sedar pun jarang.
Hidup kurang tenang, *PO pun kurang jadi,
Asyik untung kemudian rugi,
Hubby kata badi Tabung Haji,
Tapi aku rasa puncanya dari aku yang makin lupa diri.